Tag: disinformasi informasi

Sekjen Partai Gelora: Disinformasi dan Pembelahan Politik Hambat Penanganan Pandemi

, , , , , ,

Partaigelora.id – Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menilai pembelahan politik di tengah masyarakat sebagai dari dampak Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 lalu, tampaknya tidak akan selesai dan akan berlajut di Pemilu 2024.

Hal ini tentu saja dapat mengganggu program pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19, terutama program vaksinasi untuk memberikan herd imunity di masyarakat.

“Saya cukup khawatir, bahwa situasi ini akan menciptakan bias kebijakan politik dan juga bias persepsi terhadap kebijakan-kebijakan politik di dalam penanganan pandemi Covid-19,” kata Mahfuz Sidik, Sekretaris Jenderal Partai Gelora Indonesia dalam keterangannya, Kamis (15/7/2021).

Kekhawatiran Mahfuz Sidik tersebut,  disampaikannya saat menutup diskusi Gelora Talks dengan tema ‘Pandemi Covid-19: Bagaimana Negara Bertahan & Menghadapi Perubahan Besar?’ di Jakarta, Selasa (13/7/2021) lalu.

Menurut Mahfuz, suasana pembelahan politik di Indonesia jauh berbeda dengan yang terjadi di Pilpres Amerika Serikat (AS). Pembelahan politik itu selesai saat Joe Biden terpilih sebagai presiden. Rakyat AS pun mendukung program pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19, terutama vaksinasi.

“Tapi di Indonesia nampaknya berbeda, Pilres 2019 nggak pernah selesai dan bahkan suasana Pilpres 2024 sudah mulai ada asapnya. Judul kita di Indonesia ‘Berjuang Melawan Pandemi Covid-19 di Tengah Pilpres yang tak kunjung Usai’,” ujar Mahfuz.

Mahfuz lantas menyampaikan, hasil persepsi publik Lembaga Survei Median mengenai penanganan pandemi Covid-19. Dalam survei itu, terungkap hanya 51,1 persen masyarakat yang percaya dengan vaksin, dan 48,9 % tidak percaya vaksin.

Selanjutnya, sebanyak 51,8 % yang sadar dengan resiko dan bahayanya Covid-19, sementara 48,2 persen tidak sadar dan takut resiko dan bahaya Covid-19.

“Jadi ini memang situasi yang rumit, ini bukan saja refleksi dari situasi pembelahan politik akibat Pilpres yang belum tuntas, tapi juga situasi disinformasi yang masih terus berlanjut. Hoaks tentang Covid-19 sering kali bercampur baur dengan berita-berita hoaks tentang polarisasi politik,” katanya.

Mahfuz kemudian melanjutkan pemaparannya mengenai hasil survei Median. Berdasarkan basis pilihan politik, ternyata pendukung Jokowi (Joko Widodo) lebih banyak yang pro vaksin, mencapai 62,2 persen.  Sementra pendukung Prabowo (Prabowo Subianto) yang percaya   vaksin cuma 35,7%.

“Ini data yang sangat menarik. Jadi kelihatanya kalau vaksinasi di Indonesia mau tuntas, bukan Pak Luhut (Luhut B Panjaitan), Menko Kemaritiman  yang bicara. Tetapi harus Pak Jokowi dan Pak Prabowo duduk bareng bicara ke publik, bahwa vaksin itu kewajiban bagi kita semua,” harap Mahfuz. 

Mahfuz menegaskan, krisis kesehatan akibat pandemi Covid-19 saat ini sedang bergerak menuju krisis ekonomi dan nampaknya akan berlanjut menjadi krisis sosial lalu dan krisis politik, jika tidak dikelola dengan tepat.

“Kita sudah mewanti-wanti atau warning, bahwa ada gejala frustasi dan kemarahan di masyarakat. Minggu (11/7/2021) sore, kita mendengar berita dari Jawa Timur, bahwa aparat yang melakukan penegakan disiplin PPKM diamuk massa dan beberapa  kendaraan dirusak. Dan berlanjut di tempat lain,” katanya.

Karena itu, Partai Gelora berharap pemerintah belajar dari negara-negara lain yang relatif berhasil dalam mengatasi pandemi Covid-19. Sehingga Indonesia memiliki ketahanan nasional dalam perang melawan Covid-19 saat ini.

Setidaknya ada tiga hal yang perlu dilakukan pemerintah dalam membangun ketahanan nasional. Pertama meningkatkan kesadaran kolektif, kedua membuat kebijakan-kebijakan yang terarah dan ketiga membangun solidaritas nasional.

“Tiga hal ini sekarang yang perlu kita bangun, dalam membangun ketahanan nasional. Kalau bahasanya Pak Tantowi Yahya (Dubes RI untuk Selandia Baru) ada persiapan, konsistensi dan partisipasi . Perlu ada pembenahan menyeluruh dalam berbagai aspek, bukan saja di pemerintahan, tapi terlebih juga di masyarakat,” pungkasnya.

Formula 3 in1 Gelora untuk Manajemen Kedaruratan Indonesia Atasi Covid-19

, , , , ,

Partaigelora.id – Agama, otorisasi sains, dan pemahaman geopolitik menjadi kunci utama menyusun manajemen kedaruratan (emergency management) untuk menangani covid-19 di Indonesia.

Demikian ditandaskan oleh Ketua Umum Partai Gelora Indonesia, Anis Matta, saat menjadi keynote speaker diskusi bertema “Covid Mengganas: Sanggupkah Sistem Kesehatan Mengatasinya?” di Studio Gelora TV Jakarta, Kamis (1/7/2021) sore

“Agama jadi sumber optimisme, otorisasi sains jadi referensi utama menghindarkan disinformasi publik, dan pemantauan serta analisis tren geopolitik jadi dasar pengambilan kebijakan ekonomi pemerintah dan pelayanan publik menghadapi pandemi ini,” jelasnya.

Perspektif agama, papar Anis Matta, menjadi langkah awal untuk memahami persoalan covid tanpa adanya sikap fatalis akibat ketidakpastian yang banyak dialami publik. Ia menyitir dalil yang menyebutkan, bahwa tak pernah Allah menurunkan suatu penyakit, melainkan juga bersamanya menurunkan obatnya.

Ia menyambung, agama menyuruh kita bergantung pada Sang Pencipta, tapi bersamaan waktu menyuruh manusia juga untuk mengambil seluruh sebab-sebab kesembuhan, mencari obatnya, mengikuti seluruh rekomendasi dokter dan saintis yang berhubungan dengan penyakit itu.

“Makna tawakal tak boleh jadi sumber fatalisme, tapi agama justru menjadi sumber optimisme,” kata Anis Matta.

Selain agama, pendiri Partai Gelora Indonesia ini juga menandaskan bahwa keberadaan otoritas sains penting sekali untuk dilibatkan menyusun manajemen kedaruratan (emergency management) Covid-19.

“Satu dimensi dalam penanganan Covid ini berhubungan dengan sains yang kita perlu waktu untuk mengetahuinya secara akurat,” katanya. Otoritas sains ini, sambung Anis Matta, juga bisa menjadi sumber referensi informasi yang valid soal covid-19.

“Ini untuk mencegah terjadinya kesimpangsiuran informasi soal pandemi,” tandasnya.

Anis pun menggarisbawahi bahwa masalah pandemi ini memiliki dimensi geopolitik sangat tinggi. “Virus ini datangnya dari Cina dan sekarang Indonesia juga memakai vaksin dari Cina. Makna geopolitiknya, kita adalah korban dan selanjutnya juga jadi konsumen. Ini menyakitkan sebagai sebuah fakta,” katanya.

Anis mengajak publik untuk mulai menyadari adanya perlombaan luar biasa setidaknya dari empat kekuatan utama dunia, yaitu AS, Eropa, Rusia, Cina dalam memproduksi vaksin. Apakah industri ini kelak akan menjadi salah satu leading industri dimasa yang akan datang.

“Kemungkinan yang buruk yaitu Covid ini juga digunakan menjadi senjata dalam konflik geopolitik,” katanya. Dan karena itu, sambung Anis Matta, kita menyaksikan disinformasi Covid-19 dan vaksin yang luar biasa banyaknya. Misalnya tentang keburukan dan kelebihan dari tiap vaksin yang digunakan.

Dari formula perspektif yang disampaikan ini, Anis Matta menegaskan, untuk membantu menguraikan faktor-faktor yang kompleks dalam menangani Covid-19 di Indonesia.

“Semua faktor ini membutuhkan penguatan dan perbaikan terus menerus pada emergency management kita,” katanya.

Alamat Dewan Pengurus Nasional

Jl. Minangkabau Barat Raya No. 28 F Kel. Pasar Manggis Kec. Setiabudi – Jakarta Selatan 12970 Telp. ( 021 ) 83789271

Newsletter

Berlangganan Newsletter kami untuk mendapatkan kabar terbaru.

Mobile Apps



X