Tag: lima besar dunia

Lahirkan Negarawan Berkelas Dunia, Partai Gelora Perkuat Kader Lewat ‘OKE Gelora’

, , , , , , ,

Partaigelora.id – Dalam rangka mewujudkan Indonesia menjadi lima besar kekuatan dunia sejajar dengan Amerika Serikat (AS), Uni Eropa, Rusia dan China, maka tantangan tebesar bagi Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia adalah melahirkan sumber daya manusia (SDM) yang akan menjadi negarawan-negarawan berkelas dunia.

“Dalam rangka membawa Indonesia menjadi 5 besar kekuatan dunia, tantangan terbesar partai Gelora adalah mendirikan institusi yang bisa melahirkan para negarawan pemakmur bangsa dan pemimpin berkelas dunia,” kata Hamy Wahjunianto, Ketua Bidang Pengembangan Pimpinan (Bangpim) DPN Partai Gelora Indonesia di sela-sela ‘OKE GELORA’ (Orientasi Kepemimpinan Partai Gelora Indonesia) Angkatan IV , kemarin.

Dalam keterangan tertulisnya, Selasa (16/2/2021), Hamy mengatakan, perubahan dan peristiwa besar yang terjadi di Indonesia selalu didahului oleh pergulatan pemikiran.

Karena itu, Akademi Pemimpin Indonesia (API) Partai Gelora, lanjutnya, akan menyiapkan ide atau narasi besar yang akan menjadi bahan diskusi pergulatan pemikiran para pemimpin Indonesia.

“Jadi Perubahan dan peristiwa besar dalam sejarah selalu bermula dari pergulatan pemikiran para pionir perubahan dengan ide-ide atau narasi besar,” kata Ketua Bangpim Partai Gelora ini.

Sedangkan Wakil Ketua Bangpim DPN Partai Gelora Indonesia Irwan menambahkan, Ketua Umum Partai Gelora Indonesia Anis Matta dalam bukunya ‘Gelombang Ketiga’ sudah sangat jelas dalam perjalanan bangsa Indonesia, dulu, kini dan kedepan.

“Dan tibalah kita pada gelombang ketiganya dan sebagai arah perjalanan tentu kita tidak akan kembali lagi ke gelombang pertama atau berputar-putar pada gelombang kedua. Gelombang ketiga merupakan lanjutan dari kedua konsep sebelumnya, yaitu Gelombang Menjadi Indonesia dan Gelombang Menjadi Bangsa Modern,” kata Irwan.

Sekretaris Jenderal Partai Gelora Indonesia Mahfuz Sidik menegaskan, untuk bisa memasuki gelombang ketiga tersebut, diperlukan upaya penguatan jatidiri Indonesia sebagai prasyarat dalam membawa Indonesia sebagai kekuatan lima besar dunia.

“Akademi Pemimpin Indonesia menjadi penting diikuti oleh setiap kader Partai Gelora sebagai cara menguatkan jati diri ke-Indonesia-annya, karena kapasitas ini menjadi prasyarat dalam membawa Indonesia lima besar dunia,” tegas Mahfuz.

Mahfuz Sidik Optimis Gelora Masuk Partai Papan Tengah di Pemilu 2024

, , , , ,

Partaigelora.id – Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia optimis akan masuk papan tengah dalam pemilu 2024 mendatang. Keyakinan tersebut diperoleh karena belum aada partai dominan dan mayoritas, serta masih terbukanya pasar perpolitikan Indonesia

“Setiap Pemilu sejak 1999 sampai dengan 2019 selalu muncul partai baru, dan sejumlah partai baru bahkan bisa tampil sebagai kekuatan papan tengah dan bahkan papan atas,” ujar Mahfuz Sidik, Sekretaris Jenderal Partai Gelora Indionesia dalam Rakorwil DPW Partai Gelora Indonesia di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Minggu (14/02/2021).

Dia mencontohkan, pada Pemilu 1999 muncul partai baru yaitu PDIP, PKB dan PAN. Berturut-turut ketiga partai meraih elektoral 33,7 persen, 12,6 persen dan 7,1 persen. Pada Pemilu 2004, muncul partai baru yaitu Partai Demokrat (7,4%), PKS (7,3%), dan PBR (2,4%). Begitupun pada Pemilu 2014, Nasdem sebagai partai baru berhasil meraih 6,7 persen suara.

“Apakah partai baru berpeluang menjadi partai besar? Artinya, pasar politik Indonesia masih terbuka dan belum ada partai yang dominan atau mayoritas,” jelasnya.

Untuk itu, menurut mantan anggota DPR RI ini mengatakan, ada beberapa faktor yang menentukan partai baru dapat menjadi partai besar. Faktor tersebut antara lain eksistensi teritorial, segmentasi pemilih, positioning partai, cara kerja berbasis dapil, popularitas, dan formasi pasukan tempur.

“Karena itu lakukan pemetaan dapil dengan cermat dari berbagai aspeknya, mulai tetapkan target suara dan kursi di dapil, dan penuhi faktor penentu kekuatan partai,” imbuh Mahfudz.

Lebih lanjut mahfudz menjelaskan, Partai Gelora Indonesia lahir sebagai respons atas dinamika geopolitik global dan politik domestik yang berlangung. Di level global, perubahan tatanan dunia sedang berlangsung. Pandemik Covid-19 mempercepat proses perubahan tersebut sekaligus memicu terjadinya krisis multidimensi di hampir banyak negara.

Pada level domsetik, mulai 2020 Indonesia akan mengalami bonus demografi sampai 2035. Pengalaman sejumlah negara, menurutnya, bonus demografi menjadi faktor pemicu kemajuan ekonomi dan bidang-bidang lain.

“Namun di saat bersamaan Indonesia mengalami kontradiksi sosial-politik, pembelahan ideologis politik di masyarakat bawah, elit politik yang pragmatis, keterbukaan informasi yang rentan menciptakan ketegangan dan konflik, serta ketimpangan kesejahteraan dan liberalisasi ekonomi, dan makin terkekangnya demorkasi,” imbuhnya

Dia mengatakan, ragam kontradiksi ini berpotensi melemahkan ketahanan nasional, menggoyahkan kedaulatan nasional dan mengancam eksistensi NKRI. Menurutnya, sudah banyak negara yang gagal akibat dinamika global tersebut.

“Sesungguhnya dengan modal perjalanan sejarah bangsa, kekayaan SDA, posisi geografis dan politik negara, Indonesia sangat berpeluang melakukan lompatan besar di tengah krisis global menjadi kekuatan besar dunia,” pungkasnya.

Sukses di 2024
Sementara itu, Ketua Pengembangan Teritorial 3 (wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Yogyakarta) Ahmad Zainuddin mengatakan, Partai Gelora bertekad meraih sukses di 2024. Kuncinya, kader Partai Gelora harus membangun kolaborasi dengan berbagai kalangan.

“Diantara kunci sukses dalam memenuhi target-target struktural partai hingga level kelurahan atau desa, rekrutmen anggota dan lain-lain adalah melakukan kolaburasi dengan berbagai pihak dan berbagai kekuatan,” ujar Ahmad Zainuddin.

Zainuddin mengatakan, kader Partai Gelora perlu membangun hubungan kolaborasi yang baik dan menjalin kerjasama yang saling menguntungkan dengan berbagai pihak.

“Membangun mindset sebagai pemimpin. Fungsionaris partai politik harus punya cita-cita menjadi pemimpin bangsa di berbagai level, bukan hanya bercita-cita sebagai anggota DPRD atau DPR RI, tetapi juga menjadi ketua DPRD, ketua DPR RI, Bahkan menjadi bupati, walikota, gubernur dan presiden RI,” imbuhnya.

Lebih lanjut mantan anggota DPR RI ini mengatakan, fungsionaris Partai Gelora di wilayah harus menetapkan target politik, membuat peta menuju pencapaian target, baik peta kekuatan politik, peta kekuatan sosial ekonomi, maupun peta tokoh. “Lalu menetapkan target-target politik DPD. Berapa kursi DPRD Kota kabupaten? Kursi Propinsi, Kursi DPRD?” jelasnya.

Dalam peta politik nasional, menurut dia, Jawa Tengah merupakan wilayah sangat strategis. Seringkali Jawa Tengah menentukan kemenangan kontestasi politik di level nasional. Karenanya Jawa Tengah, lanjut Zainuddin, harus memberi sumbangan besar dalam pencapaian target lolosnya Partai Gelora Indonesia untuk melampaui Parlementary Threshold.

“Kolaborasi, konsolidasi dan selalu belajar cepat salah satu kunci sukses Pemilu 2024,” cetusnya.

Betawi diantara Arab dan Cina: dari Melting Pot menjadi Cracking Pot

, , , ,

Partaigelora.id – Saya lahir dan besar dari keluarga etnis betawi. Kedua ortu dan kakek-nenek saya asli betawi. Sehari-hari berbahasa betawi yang kosakatanya banyak serapan dari bahasa arab dan cina.

Sahdan, garis ibu saya ada campuran arab, sementara garis ayah saya ada campuran cina.

Maka banyak keluarga besar dari ibu yang bernama (harian) bari, ida, akim, uwoh – yang sangat lekat dgn kosakata arab. Lalu keluarga besar dari ayah ada yang nama (panggilan) oing, oni, yati, papat – yang lekat dengan kosakata cina.

Saya manggil kekek dari garis ibu dgn sebutan “abe”, sedang dari garis ayah “kong”.

Tiap kali ada acara selamatan di rumah, ibu saya biasa masak nasi uduk, olahan versi light dari nasi kebuli. Tapi saat lebaran, (dulu) selalu terhidang dodol betawi dan dodol cina. Makanan asli cina, bedanya yang satu berwarna coklat pekat, satunya berwarna lebih kekuningan.

Tapi tradisi keagamaan dan budi pekerti, orang betawi sangat melayu. Paduan antara arab dan melayu melahirkan tradisi keagamaan yang condong tarekat ala nahdiyin. Maka ikatan spiritual antara muslim (santri) betawi dgn habaib terkategori sangat dekat. Semasa kecil saya biasa diajak ibu ke kediaman (alm) habib Umar al-Attas di bilangan pasar minggu untuk didoain dan di”sembur”.

Tetapi untuk tradisi pengobatan misalnya, adopsi tradisi pengobatan tradisional cina sangat lumrah ditemukan. Saat saya kecil jika pipi mengalami inflamasi (pembengkakan) biasanya dibawa ke engkoh cina warung buncit untuk di”paraf” pakai blauw dan di”boreh” pakai telor kodok.

Saya punya tetangga di warung buncit 9 (skrg jl mampang prapatan 12) yang menantunya cina muallaf, setelah haji dipanggil “haji oman”. Kesalehan dan kefasehannya gak kalah dengan yang betawi muslim asli.

Di wilayah mampang prapatan dan sekitarnya (dikenal sbg basis betawi santri), perkawinan campuran betawi-arab dan betawi-cina kerap terjadi. Yang langka adalah perkawinan campuran arab dan cina.

Saat usia smp, saya pernah naksir dgn sepupu jauh yg berdarah cina. Saat sma, saya pernah naksir dgn sepupu jauh yg berdarah arab. Keduanya gak ada yang kesampean, karena keduanya dari keluarga yang tergolong kaya. Sementara saya hanya dari keluarga seorang guru. Sisi hirarki sosial kadang masih berperan dalam pola relasi perkawinan di betawi, yang nampaknya lebih sbg pengaruh dari budaya arab dan cina.

Tetapi hal yang saya rasakan dan alami dalam komunitas budaya betawi, ada perpaduan harmonis antara budaya betawi, arab dan cina. Istilahnya betawi menjadi “melting pot” bagi keduanya. Dalam setiap acara syukuran atau keriaan, rebana dan petasan selalu hadir bersamaan dan kompak. Begitu rebana berbunyi, maka petasan pun meledak susul menyusul. Mengiringi calon pengantin, bocah sunat, babe haji dan nyai hajah yg baru pulang naik kapal gunung jati dari mekah, dst. Rebana dari budaya arab, petasan dari budaya cina.

Bagi komunitas betawi “pinggiran” atau asosiatif dgn istilah “abangan”, pengaruh budaya cina lebih kuat daripada arab. Makanya tarian topeng betawi misalnya, kostum penari perempuannya 99% mengadopsi model pakaian cina. Tetapi wilayah betawi pinggiran juga secara geografis berdekatan dengan komunitas dan budaya jawa barat (sunda dan pantura). Makanya gerak tari topeng betawi dan lenong misalnya sarat dgn 3G (goyang, gitek, geol) khas jaipongan. Tradisi pencak silat dan jawara juga lebih subur di kawasan ini. Seni bela diri silat yang akar gerakannya banyak dipengaruhi oleh gerak seni beladiri tradisional cina.

Posisi sbg melting pot dan suasana harmonious mixture dari tiga entitas budaya ini saya masih rasakan kuat hingga tahun 80-an.

Lalu muncullah angin perubahan sejak era 90-an. Ada mazhab purifikasi agama yang berpadu dgn fikroh takfiri. Angin yang entah berembus dari mana, tapi sampai ke dataran rendah kampung-kampung betawi. Makin lama angin itu menguat hembusannya dan mulai menggoyang sendi-sendi tradisi dan relasi mix-culture betawi. Di saat bersamaan, para pegiat demokrasi mulai ramai beraksi di senayan melewati jalan-2 kampung betawi. Isu ketimpangan ekonomi dan marjinalisasi pribumi jadi aroma baru yg terendus hidung banyak pemuda betawi yang gak bisa nyambung sekolah. Mereka setiap hari kumpul di ujung gang dengan motor ojegnya.

Tiba-2 seiring bergesernya masa, orang betawi mulai memandang arab dan cina dengan cara yang berbeda. Orang betawi tiba-2 seperti dihimpit oleh dua sisi medan magnit yang berbeda; positif dan negatif. Ada tarikan kuat ke arab, dan tekanan kuat ke cina. Ke atas, orang betawi melihat penguasa sebagai penindas yang harus dilawan.

Situasi itu terus berlangsung dan menjalar dari generasi ke generasi orang betawi. Tapi arus itu tidak pernah menjadi kuat dan terarah. Karena warga betawi tidak pernah bisa berdiri kokoh dan survive dgn dirinya sendiri.

Pembangunan kota yang masih sejak era gubernur Ali Sadikin justru menggerus pondasi keberadaan dan ikatan kolektif warga betawi. Tanah yang makin menyempit, pendidikan yang tidak manjadi jembatan mobilitas, dari tradisi keagamaan yang menciptakan mental fatalis; membuat warga betawi makin termarginalisasi.

Modernitas menjadi keniscayaan bagi sebuah kota. Sosok bang Benyamin di pilem-2 dan di tivi, menjadi eskapisme psikologis orang betawi. Tapi mereka juga tidak pernah menemukan sosok betawi yang harus seperti apa pada diri (alm) bang Benyamin Syuaib.

Pilpres 2014, tiba -2 kota Jakarta berubah jadi episentrum politik identitas (yang direkayasa). Lanjut pilkada 2017 untuk memilih Gubernur DKI Jakarta, makin pekat aroma politik identitas dan politik pembelahan. “Pot Betawi” mulai retak. Arab dan Cina tiba-2 berubah menjadi progonis dan antagonis. Orang betawi “dipaksa memilih”. Tetiba kampung-2 betawi terasa lebih banyak malaikatnya karena disulap jadi kampung jihad. Setiap khutbah jumat di masjid dekat rumah di kawasan pela mampang, penuh dengan seruan jihad politik.

Mendidihnya darah warga betawi ternyata panjang durasinya. Pusing bayar kontrakan dan ojeg pangkalan yang makin tergusur ojol, jadi bensin tambahannya. Masuklah Pilpres 2019. Isu asing-aseng, islamis-nasionalis, hingga surga-neraka menjadi warna yang makin pekat dalam bincang dan gerak sepanjang proses pemilu yang paling melelahkan.

Keep cracking… Betawi kini bukan lagi pot yang memadukan 3 entitas kultur besar melayu-arab-cina. Warga Betawi tanpa sadar sedang terus memecah bejana (pot) nya dan mengubahnya sebagai wadah konflik. Ironinya, jika cracking pot ini terus berlangsung, bukan saja perpaduan harmonis betawi-arab-cina yang terurai dan tercerai, tapi entitas betawi pun akhirnya akan kehilangan habitat hidupnya.

Apakah saya sedang menyalahkan warga betawi? Tentu saja tidak, karena saya bagian inheren dari betawi. Tapi saya harus mengatakan bahwa tangan-tangan di luar sana dengan teganya menjadikan “betawi” sebagai lahan pertarungan kepentingannya masing-2.

Mungkin sudah saatnya, warga betawi untuk serius ngaji politik agar kampungnya tetap terjaga dan warganya menjadi bahagia.

Mahfuz Sidik

Sekretaris Jenderal Partai Gelora Indonesia

Dalam Sistem Demokrasi, Fahri: Parpol itu seperti ‘Warung’, Kalau Enak Masakannya Dinikmati

, , , ,

Partaigelora.id – Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menganalogikan partai politik (parpol) dalam sistem demokrasi itu seperti sebuah warung makan. Jika masakannnya enak, maka akan dinikmati orang, warung tersebut akan terus berjalan. Sebaliknya, jika tidak enak maka warung tersebut akan bangkrut dan bubar, orang tidak ada satu yang mampir untuk makan.

“Jadi saya menganalogikan parpol di dalam sistim demokrasi itu seperti sebuah warung. Kalau masakannya enak dan dinikmati orang, terus berjalan,” kata Fahri Hamzah, Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia saat menjadi narasumber dalam webinar ‘Partai Politik dan Tantangan Demokrasi Terkini yang diselenggarakan Moya Institute, Kamis (11/2/2021).

Nah, untuk menghasilkan produk terbaik, menurutnya parpol harus memiliki pemikiran dan cita-cita besar. Masalahnya, ide besar bisa saja kalah dengan ide kecil yang dimarketkan dengan keuangan besar.

“Papol sekarang citranya jelek, dulu dibentuk melawan penjajah, sekarang dianggap mesin uang, mesin kekuasaan,” katanya.

Meski begitu, dia mengungkapkan Partai Gelora siap menjadi wadah untuk menampung beragam aspirasi dan ide-ide besar untuk kemajuan bangsa. Terlebih, Partai Gelora menurutnya adalah jawaban dari tantangan zaman itu sendiri.

Fahri menyampaikan, ada 3 cara untuk menjaga demokrasi di Indonesia. Pertama, berkomitmen pada narasi demokrasi. Kedua, penguatan institusi yang terus menerus dan ;ketiga, Leadership.

“Parpol sebagai salah satu pilar penting dalam demokrasi justru saat ini mendapat tantangan berat khusunya di kalangan generasi muda yang tidak tertarik terhadap partai politik. Padahal jumlah komposisi pemilih muda khususnya kamum milenial di 2024 sudah dominan,” ujarnya.

Diplomat senior Prof. Imron Cotan yang hadir dalam diskusi tersebut, mengaku optimistis parpol baru akan memberikan harapan baru untuk demokrasi dan kebangsaan Indonesia. Syaratnya, parpol baru nanti harus memiliki gagasan baru.

“Partai baru membawa harapan baru dengan gagasan baru untuk semangat zaman menuju cita-cita nasional,” ujar Imron .

Mengenai parpol baru, Imron teringat dengan Partai Gelombang Rakyat Indonesia (Gelora), dia tertarik dengan pernyataan Sekretaris Jenderal Partai Gelora, Mahfuz Sidik tentang kombinasi perjuangan kebangsaan dengan keumatan.

“Kebangsaan dan keumatan itu sama, karena mayoritas kita Islam. Jadi aspirasi kebangsaan dan keumatan itu tidak saling berkontradiksi,” sebutnya.

Sementara itu, politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Faldo Maldini mengatakan tantangan parpol saat ini adalah bagaimana memiliki produk yang bisa dirasakan langsung oleh rakyat. Dia membayangkan, jika parpol itu sebuah angkutan aplikasi, yang langsung bisa membantu rakyat.

“Jadi Pemilu itu hanya bazarnya lah, intinya bagaimana bisa menjelaskan problem masyarakat yang ingin diselesaikan oleh produk parpol,” pungkasnya.

Sedangkan Direktur Eksekutif Lembaga Survey Indonesia Djayadi Hanan menyatakan, bahwa data BPS 2020 menunjukkan bahwa usia pemilih muda adalah yang dominan dan kecenderungan yang kuat sebagai pengguna internet dan sosial media.

“Sekarang banyak anak muda yang ingin berbuat baik, menjadi relawan, ingin menciptakan perubahan. Mereka sukses walau tak pernah ikut organisasi. Tapi mereka masih menjaga jarak dengan parpol,” papar Djayadi Hanan.

Anis Matta: Pers Bukan Hanya Pilar Keempat Demokrasi, Tapi juga Sarana Reproduksi Gagasan

, , , , ,

Partaigelora.id – Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Anis Matta menilai pers adalah bagian dari perkembangan suatu bangsa. Dimana pers tidak hanya berfungsi sebagai pilar keempat demokrasi, tapi juga menjadi sarana reproduksi gagasan.

Hal itu disampaikan Anis Matta dalam rangka peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2021. “Pers adalah bagian dari perkembangan suatu bangsa. Tidak hanya sebagai pilar keempat demokrasi tapi juga menjadi sarana reproduksi gagasan,” kata Anis Matta dalam keterangan tertulisnya, Selasa (9/2/2021).

Menurut dia, perkembangan teknologi digital harus disikapi dengan bijak oleh insan pers, karena menawarkan kecepatan infomasi dibandingkan sebelumnya melalui media konvensional.

“Ia seperti pedang bermata dua, pada satu sisi menawarkan kecepatan, jangkauan nyaris tanpa batas, dan kemelimpahan informasi, tapi pada sisi lain memicu kedangkalan, merosotnya etika komunikasi, dan polarisasi di masyarakat,” katanya.

Di tengah gambaran yang suram tersebut, Anis Matta berharap pers tetap memberikan pencerahan kepada masyarakat dengan tetap memberikan sajian informasi yang akurat dan berbobot.

“Harapan ada pada para pejuang pers Indonesia yang telah bekerja keras menghasilkan informasi yang akurat, bermutu, dan membawa pencerahan bagi masyarakat,” katanya.

Anis Matta menegaskan, pada dasarnya pers Indonesia berkualitas dan meneguhkan kebenaran.

“Pada dasarnya manusia mencintai kebenaran. Dan di di situlah harapan hadirnya pers yang berkualitas. Selamat Hari Pers Nasional. Gelorakan semangat Indonesia!” pungkas Anis Matta.

Puncak acara HPN 2021 dilaksanakan di Istana Negara, Jakarta. Peringatan HPN 2021 mengusung tema ‘Bangkit dari Pandemi, Jakarta Gerbang Pemulihan Ekonomi, Pers sebagai Akselerator Perubahan’.

Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat sekaligus penanggung jawab Hari Pers Nasional 2021 Atal S Depari menyampaikan pers nasional menghadapi krisis eksistensi akibat disrupsi digital.

“Masalah lain yang dihadapi pers nasional adalah krisis eksistensi akibat disrupsi digital,” ujar Atal S Depari, dalam pidatonya di peringatan Hari Pers Nasional 2021, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (9/2/2021).

Atal mengatakan tekanan disrupsi muncul bersamaan semakin kuatnya penetrasi bisnis perusahaan platform digital Indonesia dan dunia. Perkembangan pesat media sosial, mesin pencari dan situs e-commerce mengguncang daya hidup media konvensional, cetak, radio, dan televisi.

Menurut dia, platform digital semakin mendominasi ranah media, semakin berpengaruh terhadap kehidupan publik, mendapat iklan, dan menggeser kedudukan media massa konvensional.

Dia menyampaikan platform digital harus bertanggung jawab atas konten yang disebarkan serta harus menjadi subyek hukum atas kasus-kasus hoaks.

Partai Gelora: Elit Harus Paham Geopolitik Dunia

, , , ,

Partaigelora.id – Situasi politik dunia baik skala global maupun kawasan, seringkali mempengaruhi dinamika politik di dalam negeri. Karena itu pemahaman tentang situasi geopolitik juga harus dimiliki elit politik agar tidak keliru dalam mengambil kebijakan.

“Tema-tema geopolitik seperti ini sangat penting, bukan hanya bagi poitisi yg sedang berkuasa di Indonesia saat ini,” ujar Ketua DPN Bidang Pengembangan Teritorial 3 (Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur) Partai Gelora Indonesia, Ahmad Zainuddin di sela-sela kunjungan tugas ke DPW Partai Gelora Yogyakarta selama tiga hari, 6-8 Februari 2021, Selasa (9/2/2021). Turut serta dalam kunjungan tersebut Ketua DPN Partai Gelora Bidang Hubungan Internasional Henwira Halim.

Dalam kunjungan tersebut, Henwira yang pernah bekerja sebagai Peneliti bidang Keamanan Ekonomi dan Energi di LESPERSSI (Lembaga Studi Pertahanan dan Studi Strategis Indonesia) ini sempat memberikan materi dalam kuliah umum bertema “Perang dagang Amerika Serikat vs China di Era Joe Biden, Tantangan dan Peluang bagi Indonesia” di Kafe Rembug Kopi, Yogyakarta.

Zainuddin mengatakan, para fungsionaris Partai Gelora juga harus memiliki pemahaman yang baik tentang geopolitik global dan kawasan yang sedang berlangsung. Salah satunya dinamika perang dagang Amerika Serikat dengan China setelah terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat menggantikan Donald Trump.

Sebagai negara besar secara geografis di Asia Pasifik, Indonesia menurut Zainuddin, harus mencermati berbagai perkembangan dari dinamika tersebut agar tidak salah dalam pengambilan kebijakan.

“Di zaman ini, siapapun tidak akan bisa memerintah di suatu negara tanpa memahami geopolitik. Semua negara akan terpengaruh positif atau pun negatif dengan situasi dan peta politik kawasan dan global,” imbuh mantan anggota DPR RI periode 2014-2019 ini.

Dalam kegiatan tersebut, Zainuddin dan Henwira menyerap banyak aspirasi dan masukan dari para fungsionaris Partai Gelora Yogjakarta yang sangat bermanfaat bagi perumusan kebijakan dan program bidang.

Alamat Dewan Pengurus Nasional

Jl. Minangkabau Barat Raya No. 28 F Kel. Pasar Manggis Kec. Setiabudi – Jakarta Selatan 12970 Telp. ( 021 ) 83789271

Newsletter

Berlangganan Newsletter kami untuk mendapatkan kabar terbaru.

Mobile Apps



X