Tag: Perubahan Iklim

Canangkan Tanam 10 Juta Pohon, Anis Matta: Jangan Sampai Menunggu Situasi Jadi Buruk dan Tidak Terkendali

, , , , , , , ,

JAKARTA –  Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Anis Matta secara resmi mencanangkan Gerakan Gelora Tanam 10 Juta Pohon di Sub Das Citarik, Kampung Cikoneng, Desa Cibiru Wetan, Cileunyi, Bandung Jawa Barat (Jabar).

Gerakan ini ditandai dengan penanaman secara simbolis pohon Jeruk Pomelo, tanaman unggulan Kampung Cikoneng oleh Anis Matta.

“Dari kampung Cikoneng ini, kita ingin memulai gerakan perlawanan terhadap perubahan iklim dengan langkah nyata yang bisa dilakukan semua orang, yaitu menanam pohon, Gelora menanam 10 juta pohon,” kata Anis Matta, Minggu (28/11/2021).

Menurut Anis Matta, target penanaman 10 juta pohon tersebut akan dilakukan hingga 2023, dengan kawajiban setiap kader menanam 20 pohon.

“10 juta itu adalah angka yang bisa dilakukan oleh Partai Gelora. Kalau saya bilang satu miliar anda pasti bertanya hitung-hitung angkanya kayaknya nggak nyampai,” katanya.

Indonesia saat ini, kata Anis Matta, sudah memasuki darurat perubahan iklim, sehingga diperlukan respon cepat, bukan sebaliknya lamban dalam merespon.

“Kita tidak perlu menunggu 10 -20 tahun yang akan datang sampai semua situasi bisa menjadi sangat buruk dan tidak terkendali, baru kita mau meresponnya, ” tandas Anis Matta.

Hal senada disampaikan Ketua Bidang Lingkungan Rully Syumanda Partai Gelora. Rully mengatakan, cara paling mudah melawan perubahan iklim adalah menanam pohon.

“Pohon menghasilkan oksigen dan menyerap karbon dioksida. Karbon dioksida ini menyebabkan temperatur atmosfer naik, dan bumi menjadi panas,” kata Rully.

Rully menegaskan, upaya Partai Gelora melawan perubahan iklim, bukan sekedar ceremonial untuk konsumsi media, melainkan program jangka panjang.

“Lalu, bagaimana cara melawan perubahan iklim ini, mari bergabung ke Partai Gelora,” katanya.

Ketua DPW Partai Gelora Jabar Haris Yuliana mengatakan, Gelora Tanam 10 Juta Pohon ini diikuti 40 NGO dan Ormas, serta kelompok komunitas Newhun Recycle yang mengolah sampai plastik.

“Terima kasih telah memilih Jawa Barat sebagai tempat pencanangan Gelora Tanam 10 Juta Pohon. Mudah-mudahan Kampung Cikoneng ini menjadi titik ledak perlawanan perubahan iklim. Kita bertempur dengan perubahan iklim, kita mulai dari sini,” kata Haris Yuliana.

Saat pencanangan gerakan ini Anis Matta, didampingi Wakil Ketua Umum Fahri Hamzah, Sekretaris Jenderal Mahfuz Sidik, Bendahara Umum Achmad Rilyadi, Ketua Bidang Lingkungan Hidup  Rully Syumanda, fungsionaris DPN Partai Gelora dan Ketua DPW Jabar Haris Yuliana.

Anis Matta dan rombongan disambut kesenian Reag Sunda, Putra Jaya Malangyang. Anis Matta menaiki Gagarudaan sementara Fahri Hamzah naik Sisingan, yang masing-masing digotong oleh empat orang.

Di Kampung Cikoneng ini ditanam sebanyak 10 ribu dari berbagai jenis dan juga diikuti penanaman secara serentak di 33 DPW lainnya.

Selain di Cikoneng, penanaman juga dilakukan di Muara Gembong, Bekasi dan Waduk Jatiluhur.

Anis Matta menyapa seluruh DPW dan menanyakan jumlah pohon yang ditanam masing-masing. Seluruh pohon yang ditanam dalam gerakan Gelora Tanam 10 Juta Pohon ini diberi nama Pohon Gelora oleh Anis Matta.

Selain itu, Anis Matta menyerahkan bantuan bibit kepada masyarakat Kampung Cikoneng sebanyak 1.500 bibit. Bantuan bibit diserahkan Anis Matta langsung kepada Kepala Desa Cibiru Wetan Hadian SP.

Usai pencanangan Anis Matta, Fahri Hamzah dengan pengurus DPN dan Ketua DPW Jabar Haris Yuliana meninjau Newhun Recycle.

Di gerai Newhun Recycle ini, Fahri Hamzah membeli produk jam dinding dari bahan daur ulang limbah plastik. Fahri memesan 677 jam dinding untuk diberikan kepada 27 DPD dan 650 se- Jabar.

Newhun Recycle ini, merupakan usaha yang digerakkan oleh anak-anak muda yang menjadi binaan Pemerintah Kota Bandung. Newhun Recycle juga telah berkolaborasi dengan Generasi Muda Partai Gelora untuk pengembangan usaha daur ulang dari limbah plastik ini

Partai Gelora Ajak Semua Pihak Berkolaborasi Berikan Literasi Perubahan Iklim kepada Masyarakat

, , , , , , , , ,

JAKARTA – Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Anis Matta mengajak BMKG, perguruan tinggi dan semua pihak untuk ikut serta dalam berkolaborasi memberikan literasi perubahan iklim kepada masyarakat.

Literasi ini penting agar masyarakat mendapatkan informasi awal dan mengetahui bagaimana cara melakukan mitigasi, terhadap dampak perubahan iklim, terutama dalam sektor pertanian dan kelautan.

“Jadi ada tindak lanjut yang bisa kita kolaborasikan, yaitu program literasi iklim kepada petani dan nelayan,” kata Anis Matta dalam Gelora Talk bertajuk ‘Ancaman Climate Change, Bagaimana Sektor Pertanian dan Kelautan Nasional Menghadapinya?’, Rabu (24/11/2021).

Menurut Anis Matta, masyarakat  bisa melakukan mitigasi apabila mendapatkan informasi awal , sehingga hal itu membawa dampak pada peningkatan kesejahteraan mereka.

Ketua Umum Partai Gelora ini berharap Badan Meteorologi, Klimatalogi dan Geofisika (BMKG) dan perguruan tinggi bisa mempelopori program literasi perubahan iklim ini.

“Jadi program literasi iklim ini, saya kira tema kerja sama yang sangat menarik, memberikan penjelasan kepada masyarakat maupun pelatihan-pelatihan,” katanya.

Salah satu cara memberikan literasi tersebut, antara lain melalui ajakan untuk menanam pohon untuk menghadapi perubahan iklim. Pada 28 November nanti, Partai Gelora akan mencanangkan program Gelora Tanam 10 Juta Pohon di Jawa Barat.

“Jika kader kami saat ini lebih dari setengah juta orang,  maka kira-kira setiap kadernya akan menanam sekitar 20 pohon terhitung dalam dua tahun kedepan, terhitung dari dari tanggal 28 November sampai dengan November 2023,” katanya.

Partai Gelora, lanjutnya, ingin menginspirasi masyarakat untuk menanam pohon. Sebab, dampak perubahan iklim itu merupakan ancaman keamanan nasional, selain ancaman keselamatan dan kelangsungan hidup kita di planet ini.

“Selama ini, respon terhadap isu perubahan iklim dinilai masih  ‘slow respon’, padahal dibutuhkan ‘sense of urgency’ (keterdesakan), respon cepat dan tanggungjawab bersama,” katanya.

Kepala Pusat Layanan Informasi Iklim Terapan, BMKG Dr. Ardhasena Sopaheluwakan mengatakan, dalam menyikapi perubahan iklim ini, BMKG telah membuat Sekolah Iklim yang memberikan pelatihan lapangan kepada petani dan nelayan.

“Kita memberikan layanan informasi cuaca ekstrem untuk para petani untuk meningkatkan produktivitasnya. Kalau nelayan,  kita memberikan berbagai macam prediksi gelombang dan arus,” ujar Ardhasena.

Sementara Wakil Dekan FMIPA IPB Dr Akhmad Faqih mengatakan, IPB telah memberikan bantuan kepada pemerintah untuk melakukan penyebaran informasi mengenai penanggulangan bencana dan adaptasinya.

“Kami juga terlibat memberikan pelatihan di 10 kota, bagaimana agar mereka bisa menyusun sistem informasi adaptasi perubahan iklim,” kata Akhmad Faqih.

Ketua Bidang Lingkungan Hidup DPN Partai Gelora Rully Syumanda menambahkan, literasi perubahan iklim ini diperlukan untuk menjelaskan kebingungan semua pihak, bagaimana memulai upaya menghadapi perubahan iklim tersebut.

“Perlu kerjasama seluruh pihak untuk menjelaskan tentang perubahan iklim itu seperti apa? Bagaimana saya melakukannya, bagaimana saya memulainya?. Itulah pertanyaan kebingungan kita, sehingga perlu ada literasi perubahan iklim,” kata Rully.

Hal senada disampaikan mantan Anggota Komisi IV DPR Rofi’ Munawar. Rofi’ mengatakan, keseriusan terhadap upaya adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan iklim  saat ini dipertanyakan.

“Apakah betul kita sudah melakukan kegiatan adaptasi yang bersesuaian, atau kegiatan mitigasi tersebut bisa mereduksi emisi kita. Artinya pengukuran verifikasi secara tidak langsung juga penting, bukan hanya janji-janji,” kata Rofi’.

Jadi Ancaman Terbesar Keamanan Nasional, Anis Matta: Isu Perubahan Iklim Jadi Agenda Utama Partai Gelora

, , , , , , , , , ,

Partaigelora.id – etua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesa Anis Matta menegaskan, perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi keamanan Indonesia, melebihi semua ancaman perang yang ada.

“Isu perubahan iklim ini adalah ancaman keamanan besar. Bagi Indonesia harus kita persepsi sebagai ancaman keamanan nasional paling besar yang kita hadapi saat ini, bahkan melebihi semua ancaman perang yang mungkin bisa kita prediksi,” kata Anis Matta dalam Gelora Talk yang disiarkan langsung di kanal YouTube Gelora TV, Rabu (3/11/2021) petang.

Diskusi bertajuk ‘Ancaman Climate Change Mengintai Indonesia’  ini dihadiri tokoh nasional dan pemerhati lingkungan Prof Emil Salim, Plt Deputi Klimatalogi BMKG Dr. Urif Haryoko dan Direkur Eksekutif Nasional Walhi  Zenzi Suhadi. Diskusi ini dipandu , Ketua Bidang Lingkungan Hidup DPN Partai Gelora Rully Syumanda.

Menurut Anis Matta, saat ini diperlukan suatu gerakan literasi masif untuk mitigasi perubahan iklim, karena literasi masyarakat terhadap isu ini masih sangat minim. 

“Sehingga ini akan memberikan inspirasi masyarakat, bagaimana mengelola isu perubahan iklim,” katanya.

Dalam kaitan ini, Anis Matta juga berpandangan perlunya transformasi ekonomi yang sistemik untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Sebab, mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim saat ini mendapatkan banyak tantangan, akibat ide pertumbuhan dalam mazhab ekonomi global yang menjadi dasar dari sistem sekarang, dimana Indonesia telah membayar ongkos kerusakan lingkungan yang sangat besar.

“Karena itu, Partai Gelora akan menjadikan isu perubahan iklim ini sebagai agenda utama dan gerakan politik dalam perjuangannya. Partai Gelora melihat ini merupakan ancaman keamanan nasional yang paling berat,” katanya.

Partai Gelora mengajak semua pihak untuk berkolaborasi menyelamatkan masa depan generasi muda dengan mitigasi dan adaptasi terhadap dampak perubahan iklim.

“Sebagai negara kepuluan, Indonesia adalah salah satu negara yang menjadi collateral damage. Korban paling besar dari perubahan iklim yang terjadi secara global,” tegas Anis Matta.

Anis Matta menilai perlu ada model ekonomi baru yang kompatibel dengan perubahan iklim, yang tidak sekedar ramah lingkungan, tetapi juga terus berupaya untuk memitigasi dan adaptasi terhadap mesin pertumbuhan ekonomi.

“Orientasinya pada mitigasi dan adaptasi, Ini tantangan kita sebagai bangsa. Mudah-mudahan semua terinspirasi dan secara bersama-sama berkolaborasi untuk menemukan jalan model ekonomi yang kompatibel terhadap perubahan iklim,” tandasnya.

Tokoh nasional dan pemerhati lingkungan Prof Emil Salim mengatakan, kerusakan lingkungan di Indonesia sangat mengkwatirkan akibat perilaku generasi tua dalam mengeksplorasi sumber daya alam, seperti penggunaan batubara dan energi  terbarukan lainnya, sehingga meningkatkan pencemaran karbon dioksida CO2.

“Kita sayangkan generasi tua dan para pemimpin bangsa tidak bersuara terhadap dampak perubahan iklim. Kewajiban moral kita menjamin generasi muda tidak menderita akibat kebijakan pembangunan yang sekarang kita lakukan,” kata Emil Salim.

Guna menyelamatkan masa depan generasi muda, kata Emil Salim, pemerintah perlu meninggalkan penggunaan batubara dalam kebutuhan energi listrik, misalnya  karena merusak lingkungan dan menimbulkan efek gas rumah kaca. Lebih baik beralih untuk menggunakan energi matahari dan angin.

“Matahari bersinar di atas khatulistiwa dan berlimpah udara (angin). Itu kenapa tidak kita pakai untuk listrik untuk pusat listrik dari PLN. Mengapa cahaya yang vertikal di atas kepala kita di khatulistiwa dan angin ini,  tidak kita manfaatkan dan kita pakai sebagai energi terbarukan. Energi ini bisa kita simpan di pulau-pulau dari Sabang ke Merauke, tidak seperti sekarang di distribusikan,” ujar Emil Salim.

Plt Deputi Klimatalogi BMKG Urif Haryoko mengungkapkan, BMKG telah memberikan informasi kepada Bappenas dalam informasi penyusunan Rencana Aksi Nasional Adaptasi Perubahan iklim yang diberikan setiap lima tahun sekali. Namun, proyeksi iklim sekarang dan akan datang tetap menjadi pertimbangan.

Sementara terkait literasi perubahan iklim kepada masyarakat, kata Urip, BMKG telah mengembangkan Sekolah Iklim sejak 2015 lalu, yang memberikan informasi kepada para petani mengenai informasi cara baru bercocok tanam dan nelayan informasi tentang gelombang tinggi.

“Masyarakat itu tidak tahu apa itu perubahan iklim, yang penting itu bagaimana menyikapi adaptasinya. Karena itu,, kami sangat mendukung upaya Pak Anis Matta untuk literasi kepada masyarakat membangun kesungguhan masyaraat untuk menghadapi perubahan iklim,” katanya.

BMKG mengucapkan terima kasih kepada Partai Gelora yang sudah ikut serta memberikan literasi pengetahuan terhadap perubahan iklim. 

“Sekali lagi terima kasih kepada kepada Partai Gelora Indonesia  yang sudah ikut melakukan literasi pengetahuan tentang perubahan iklim kepada masyarakat,” kata Plt Deputi Klimatologi BMKG ini.

Direkur Eksekutif Nasional Walhi  Zenzi Suhadi menambahkan,  perlu tindakan konkret pemerintah dalam menghadapi dampak perubahan iklim di Indonesia. Sebab, dampak perubahan iklim berkolerasi dengan kehidupan masyarakat secara langsung.

“Dampak perubahan iklim berkolerasi dengan sumber kehidupan masyarakat seperti hujan ekstrem, banjir dan tanah longsor. Kita perlu tindakan kongkret untuk menyelasaikan ini,” kata Zenzi.

Partai Gelora Desak AS dan RRC Laksanakan Komitmen Mereka Dalam Upaya Atasi Perubahan Iklim

, , , , , ,

Partaigelora.id – Partai Gelora Indonesia memberikan apresiasi yang mendalam atas pertemuan Amerika Serikat dan Republik Rakyat Cina (RRC) membahas upaya bersama untuk mengatasi perubahan iklim di Shanghai minggu lalu.

“Partai Gelora Indonesia berpendapat bahwa AS dan RRC sebagai dua negara dengan perekonomian terbesar sekaligus penyumbang polusi terbesar di dunia merupakan kunci dari upaya bersama untuk mengatasi perubahan iklim dan dampak negatifnya,” kata Henwira Halim, Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri Partai Gelora Indonesia dalam keterangannya, Rabu (21/4/2021).

Menurut dia, Partai Gelora  berharap AS dan RRC dapat mengesampingkan perbedaan-perbedaan yang ada untuk untuk melaksanakan komitmen mereka bersama dalam memimpin upaya global.

Yakni dengan mengembangkan teknologi ramah lingkungan, mengurangi polusi, dan membangun kesadaran akan dampak negatif perubahan iklim.

“Delegasi AS dipimpin  mantan Menteri Luar Negeri John Kerry dan delegasi RRC dipimpin Xie Zhenhua. Mereka sebagai Utusan Khusus untuk Perubahan Iklim negaranya, mengeluarkan pernyataan bersama yang menegaskan komitmen mereka untuk bekerjasama bersama-sama dengan negara-negara lain dalam mengatasi perubahan iklim,” ujar Henwira.

Karena itu, Partai Gelora mendesak pemerintah Indonesia untuk meningkatkan partisipasi aktif dalam upaya global mengatasi perubahan iklim dengan berkomitmen serius pada pengembangan dan penggunaan teknologi ramah lingkungan dan mengurangi pencemaran alam.

“Bencana alam akibat cuaca buruk, pandemi, dan naiknya permukaan laut merupakan dampak negatif perubahan iklim yang tidak dapat diabaikan dan akan terus memakan korban jiwa serta menimbulkan kerugian ekonomi yang besar jika tidak segera ditanggulangi,” katanya.

Partai Gelora juga menegaskan komitmennya pada isu lingkungan dan perubahan iklim sebagai bagian penting dari upaya untuk memajukan dan mensejahterakan kehidupan bangsa dengan baik dan berkesinambungan. 

Seperti diketahui, AS dan China ‘berkomitmen untuk bekerja sama’ terkait isu-isu perubahan iklim yang mendesak, kata kedua negara itu dalam pernyataan gabungan pada Sabtu (17/4/201).

Pernyataan itu disampaikan menyusul lawatan utusan khusus iklim AS, John Kerry, ke Shanghai.

“AS dan China berkomitmen untuk saling bekerja sama dan dengan negara-negara lain untuk mengatasi krisis iklim, yang harus ditangani dengan serius dan segera,” kata Kerry dan utusan urusan perubahan iklim Xie Zhenhua seperti dilaporkan AFP.

Pernyataan gabungan itu mencatat beberapa upaya kerja sama antara AS dan China, dua negara dengan kekuatan ekonomi terbesar di dunia. Bersama-sama, kedua negara itu menghasilkan separuh emisi gas rumah kaca yang menyebabkan perubahan iklim.

Pernyataan kedua negara itu bahwa mereka akan ‘meningkatkan aksi masing-masing dan bekerjasama dalam berbagai proses multilateral, termasuk Konvensi Kerangka Kerja PBB terkait Perubahan Iklim dan Perjanjian Paris.

Sebelumnya,  para pejabat AS dan China juga telah melakukan pertemuan terlebih  dahulu di Alaska pada 18-19 Maret 2021. Pejabat pemerintah China mengatakan Negeri Tirai Bambu akan bekerja sama dengan AS dalam isu perubahan iklim.

Laporan itu menunjukkan adanya hasil positif dalam pertemuan tingkat tinggi yang sebelumnya bernuansa perselisihan.

Kedua belah pihak berkomitmen memperkuat komunikasi dan kerja sama pada bidang perubahan iklim. Kedua negara juga menggelar pertemuan untuk memfasilitasi aktivitas diplomat dan misi konsuler.

Alamat Dewan Pengurus Nasional

Jl. Minangkabau Barat Raya No. 28 F Kel. Pasar Manggis Kec. Setiabudi – Jakarta Selatan 12970 Telp. ( 021 ) 83789271

Newsletter

Berlangganan Newsletter kami untuk mendapatkan kabar terbaru.

Mobile Apps



X