Formula 3 in1 Gelora untuk Manajemen Kedaruratan Indonesia Atasi Covid-19

Partaigelora.id – Agama, otorisasi sains, dan pemahaman geopolitik menjadi kunci utama menyusun manajemen kedaruratan (emergency management) untuk menangani covid-19 di Indonesia.

Demikian ditandaskan oleh Ketua Umum Partai Gelora Indonesia, Anis Matta, saat menjadi keynote speaker diskusi bertema “Covid Mengganas: Sanggupkah Sistem Kesehatan Mengatasinya?” di Studio Gelora TV Jakarta, Kamis (1/7/2021) sore

“Agama jadi sumber optimisme, otorisasi sains jadi referensi utama menghindarkan disinformasi publik, dan pemantauan serta analisis tren geopolitik jadi dasar pengambilan kebijakan ekonomi pemerintah dan pelayanan publik menghadapi pandemi ini,” jelasnya.

Perspektif agama, papar Anis Matta, menjadi langkah awal untuk memahami persoalan covid tanpa adanya sikap fatalis akibat ketidakpastian yang banyak dialami publik. Ia menyitir dalil yang menyebutkan, bahwa tak pernah Allah menurunkan suatu penyakit, melainkan juga bersamanya menurunkan obatnya.

Ia menyambung, agama menyuruh kita bergantung pada Sang Pencipta, tapi bersamaan waktu menyuruh manusia juga untuk mengambil seluruh sebab-sebab kesembuhan, mencari obatnya, mengikuti seluruh rekomendasi dokter dan saintis yang berhubungan dengan penyakit itu.

“Makna tawakal tak boleh jadi sumber fatalisme, tapi agama justru menjadi sumber optimisme,” kata Anis Matta.

Selain agama, pendiri Partai Gelora Indonesia ini juga menandaskan bahwa keberadaan otoritas sains penting sekali untuk dilibatkan menyusun manajemen kedaruratan (emergency management) Covid-19.

“Satu dimensi dalam penanganan Covid ini berhubungan dengan sains yang kita perlu waktu untuk mengetahuinya secara akurat,” katanya. Otoritas sains ini, sambung Anis Matta, juga bisa menjadi sumber referensi informasi yang valid soal covid-19.

“Ini untuk mencegah terjadinya kesimpangsiuran informasi soal pandemi,” tandasnya.

Anis pun menggarisbawahi bahwa masalah pandemi ini memiliki dimensi geopolitik sangat tinggi. “Virus ini datangnya dari Cina dan sekarang Indonesia juga memakai vaksin dari Cina. Makna geopolitiknya, kita adalah korban dan selanjutnya juga jadi konsumen. Ini menyakitkan sebagai sebuah fakta,” katanya.

Anis mengajak publik untuk mulai menyadari adanya perlombaan luar biasa setidaknya dari empat kekuatan utama dunia, yaitu AS, Eropa, Rusia, Cina dalam memproduksi vaksin. Apakah industri ini kelak akan menjadi salah satu leading industri dimasa yang akan datang.

“Kemungkinan yang buruk yaitu Covid ini juga digunakan menjadi senjata dalam konflik geopolitik,” katanya. Dan karena itu, sambung Anis Matta, kita menyaksikan disinformasi Covid-19 dan vaksin yang luar biasa banyaknya. Misalnya tentang keburukan dan kelebihan dari tiap vaksin yang digunakan.

Dari formula perspektif yang disampaikan ini, Anis Matta menegaskan, untuk membantu menguraikan faktor-faktor yang kompleks dalam menangani Covid-19 di Indonesia.

“Semua faktor ini membutuhkan penguatan dan perbaikan terus menerus pada emergency management kita,” katanya.

" , , , , ,

No comments
Leave Your Comment

No comments

Alamat Dewan Pengurus Nasional

Jl. Minangkabau Barat Raya No. 28 F Kel. Pasar Manggis Kec. Setiabudi – Jakarta Selatan 12970 Telp. ( 021 ) 83789271

Newsletter

Berlangganan Newsletter kami untuk mendapatkan kabar terbaru.

Mobile Apps



X