Serial Generasi Muda, Bag 1: Generasi Muda Pendiri Bangsa

Partaigelora.id – Indonesia lahir sebagai Bangsa banyak diwarnai oleh goresan indah Generasi Mudanya. Generasi Muda yang memupuk harapan gemilang bagi tanah air mereka. Resah dengan keadaan yang memacu mereka berpikir dan bekerja keras serta membuat banyak terobosan yang banyak mengubah keadaan. Keresahan yang melukiskan lembar sejarah yang dahsyat. Keresahaan yang menghadirkan semangat untuk berubah. Keresahan yang setiap hari merasuk hingga dasar alam jiwa mereka.

Turunan dari keresahan-keresahan itu memunculkan banyak ilham Bagi Generasi Muda Indonesia. Hari-hari penting yang sering diperingati oleh Masyarakat hari ini adalah buah dari perjuangan para Generasi Muda zaman dahulu. Hari kebangkitan Nasional misalnya, adalah hari dimana lahirnya organisasi Boedi Oetomo. Organisasi yang diisi oleh banyak pemuda. Dr. Soetomo mendirikan organisasi ini bersama para mahasiswa STOVIA dan memunculkan banyak sekali ide dan gagasan kebangsaan.

Para Mahasiswa yang berumur sangat muda itu tak henti-hentinya belajar, baik secara akademis kampus maupun belajar pergerakan. Para pemuda itu juga punya konsep menarik bagi sebuah Organisasi besar seperti Boedi Oetomo. Konsepnya adalah Biarlah para orang tua yang memimpin Organisasi, biar kami para pemuda sebagai penggeraknya“. Konsep ini masih sangat relevan hingga saat ini, dimana menggambarkan pemuda butuh bimbingan orang tua yang berpengalaman untuk menuntun gerak dan pikiran mereka.

Selain Boedi Oetomo, ada juga Sarekat Dagang Islam yang bertransformasi menjadi Sarekat Islam. Organisasi ini pada puncaknya dipimpin oleh Guru Bangsa, H.O.S Tjokroaminoto. Tjokroaminoto memiliki banyak murid yang berusia muda dan enerjik, bahkan mereka menjadi tokoh-tokoh besar dalam sejarah bangsa Indonesia. Sebut saja Samaoen, Muso, Soekarno hingga Kartosuwiryo.

Sejak usia 16 tahun, Soekarno telah berguru pada Tjokroaminoto bahkan Soekarno mengatakan bahwa Tjokroaminoto adalah idolanya. Pendidikan informal ini menjadi salah satu sumber pencerahan bagi anak-anak muda yang resah. Pemikiran kemerdekaan merasuk dalam diri-diri pemuda ini dan menjadi bahan bakar yang dahsyat bagi mereka untuk selalu bergerak menggapai mimpi. Ini juga menjadikan pelajaran bagi kita dimasa sekarang, bahwa para pemuda harus memiliki seorang guru yang pemikirannya visioner dan jauh kedepan agar kita selalu terinspirasi dan terus bergerak demi tujuan yang besar kedepannya.

Hari Sumpah Pemuda juga seperti menceritakan kepada kita peran pemuda yang sangat dalam bagi kelahiran Bangsa Indonesia. Konsep Bangsa yang mungkin pada saat itu begitu rumit, menjadi kenyataan di tangan pemuda. Mengapa rumit? Karena keadaan Indonesia saat itu yang terdiri dari banyak sekali kerajaan-kerajaan kecil lalu disatukan atau di mix kedalam sebuah nama, yaitu Indonesia.

Bayangkan saja bagaimana menyatukan kepala para penguasa itu yang tentu memiliki keegoisan masing-masing. Lalu kita lihat momen kongres itu yang begitu luar biasa, Bayangkan saja, salah satu hari terpenting dalam sejarah Bangsa Indonesia itu dipimpin oleh Pemuda berusia 23 tahun. Ketua Panitia Kongres Pemuda pada tahun 1928 yaitu Soegondo Djojopoespito berusia 23 tahun pada saat itu.

Anggota-anggotanya bahkan ada yang lebih muda dari 23 tahun. Ini tentu saja menjadi tamparan bagi kita, ada dimana kita saat usia kita 23 tahun? Pemuda pada zaman itu usia 23 tahun telah merumuskan konsep Bangsa yang bisa dikatakan menjadi asal usul bangsa Indonesia.

Pelajaran bagi kita tentang Generasi Muda pendiri bangsa ini adalah tentang “Belajar dan cita-cita”. Sebagai pemuda, kita harus terus belajar tiada henti demi bisa merawat keinginan untuk menggapai cita-cita kita. Bermalas-malasan tidak akan membawa kita pada tujuan besar, dan salah satu jalan keluar dari kemalasan itu adalah dengan Belajar.

Belajar kepada orang-orang hebat dan dengan itu kita bisa memiliki pandangan jauh dan cita-cita luhur lalu dengan terus belajar kita bisa merawat ambisi dan cita-cita kita hingga kita menggapainya. Maka sangat mulia dan penting peran seorang Guru bagi kemajuan Bangsa. Ada fenomena yang membekas dari guru saya, Pak Anis Matta. Beliau dipanggil Ustadz (Guru) hingga saat ini, bahkan setelah beliau telah menjabat jabatan sangat tinggi pun beliau tetap dipanggil Ustadz.

Karena bagi beliau, pekerjaan sepanjang masa beliau memanglah ustadz, jabatan bisa hilang dan berganti bahkan setelah beliau misalkan menjadi presiden sekalipun. Tapi mengajar, berbagi ilmu dan inspirasi akan terus beliau lakukan hingga akhir hayat, dan beliau akan tetap menjadi Ustadz atau Guru walaupun jabatan presiden hilang. Sekali lagi, maka belajarlah kita dan sebarkan ajaran baik itu sepanjang hayat kita. Dengan itu Cita-cita kita akan selalu terawat, mungkin tidak akan tergapai oleh kita, tapi akan tergapai oleh Murid-murid kita dimasa depan.

Hudzaifah Muhibbullah

Ketua Bidang Generasi Muda Partai Gelora Indonesia

" , , , ,

No comments
Leave Your Comment

No comments

Alamat Dewan Pengurus Nasional

Jl. Minangkabau Barat Raya No. 28 F Kel. Pasar Manggis Kec. Setiabudi – Jakarta Selatan 12970 Telp. ( 021 ) 83789271

Newsletter

Berlangganan Newsletter kami untuk mendapatkan kabar terbaru.

Mobile Apps



X